Ahad, 14 Ogos 2011

Empat belas Ramadhan: Rindu Muhammad di Puncak Zaitun

Dengan nama Allah...



Adakah kita benar hamba kepada ALLAH? Atau sebenarnya kita hanyalah hamba kepada PUASA?

Sudah banyak kali kita dengar pendakwah berpesan-pesan. jangan jadi hamba kepada Ramadhan, kerana selepas Ramadhan nanti mungkin kita sudah tidak begitu serius beribadah kerana Ramadhan sudah tidak ada. Jika menjadi hamba kepada Allah, insha-Allah, sehingga Ramadhan yang akan datang sekalipun kita tentu masih giat beribadah kerana Allah sentiasa ada, tidak akan mati.

Mari kita renung kembali keadaan kita hari ini.

Kalau terasa tak boleh menekuni diri sendiri di persekitaran yang ramai, carilah ruang untuk bersama diri sendiri. Hanya kita, diri sendiri dan Allah Taala.

Banyak juga cara untuk berkira-kira tentang tahap ketaqwaan kita. Yang sebenarnya jawapannya cukup mudah; Perlu jadi lebih baik!

Setiap kali bertanya, setiap kali itu jugalah jawapannya akan sama. Kan?

Ada orang memilih untuk bermuhasabah dengan membaca. Ada pula dengan menulis. Ada dengan duduk-duduk santai. Ada yang lain dengan berbual bersama orang lain.

Saya lantas teringat ketika di Palestin, saya terlalu banyak menekuni persekitaran saya sehingga terlupa langsung untuk menulis atau melukis. Saya langsung tidak memegang pensil mahupun kertas melainkan untuk mengisi borang apa yang patut semasa proses keluar masuk. Dan saya langsung tidak teringat untuk mencari alat tulis dan kertas kerana sebenarnya saya terlupa langsung membawa 'bekalan' saya!

Sekali-sekala terasa pelik, kerana tidak terlintas langsung untuk mencari alat tulis dan mencatat pengalaman saya sedangkan saya orang yang suka mencatat segala peristiwa dan mengarang puisi (mahupun sekadar satu-dua ayat monolog) apabila terilham walaupun ketika terjaga di tengah malam. Namun saya juga cukup faham, bahawa apabila saya terlupa untuk itu, Allah sebenarnya memberi ruang untuk saya merakam segala pengalaman di dalam hati saya secara lebih dalam, dan mengambil gambar kenangan secara mental dengan lebih bermakna.

Allahu akbar. Ajaib sungguh otak dan hati manusia yang telah Allah ciptakan!

Tidak ada satu detik pun, seingat saya, saya tidak menekuni persekitaran saya di bumi Palestin. Saya terlalu sayangkan setiap saat di sana. Maka saya selalu mengingatkan diri saya bahawa jangan sia-siakan setiap saat dengan memikirkan yang tidak-tidak dan melepaskan penghayatan yang belum tentu akan saya rasai lagi selepas ini.

Antara sesi muhasabah yang saya kira begitu terkesan dalam hati saya sehinggakan tidak boleh tidak, saya menangis di saat itu juga, adalah ketika berada di Mount of Olives yang menampakkan Al-Aqsa qiblat pertama umat Islam, dan As-Sakhra.

Saya begitu menyelami sejarah yang telah berlaku di situ, mengenang-ngenang susuk tubuh manusia agung kekasih Allah yang telah 'terbang' ke langit semata-mata untuk kita umatnya yang tidak pernah ditemuinya. Kerana kecintaan Muhammad S.A.W. kepada kitalah, baginda menaiki buraq di Makkah, singgah di Madinah, dan akhirnya tiba di Baitulmaqdis iaitu Palestin yang telah melalui proses penjenamaan semula menjadi Israel pada hari ini.

Pernah saya baca dan pernah saya dengar dari mulut dua-tiga orang Palestinian (termasuk Mr. Hisyam) dan pendakwah, bahawa ada kepercayaan ulama' terdahulu (Baca: Saya tidak ada dalil yang sah melainkan membaca sumber yang tidak saya ingat di mana dan mendengar dari mulut orang yang tidak saya ingat siapa juga) yang jarak antara Masjid Al-Aqsa di Baitulmaqdis dan Chapel of Ascension tempat Isa A.S. naik ke langit di Mount of Olives (sila rujuk tulisan Cerita Ramadhan yang sebelum-sebelum ini bermula Satu Ramadhan!) adalah jaraknya siratul mustaqim. Tidak pula saya tahu kebenarannya tanpa dalil, dan tidak pula saya yakin akannya.

Tetapi, satu yang saya bayangkan, Allahu Allah, jika sejauh itu titian yang bakal saya lalui dengan amalan saya yang sekarang, tidak dapat saya bayangkan betapa sakitnya jasad dan roh saya melalui titian yang lebih halus daripada sehelai rambut dan tergelincir terperosok setiap kali cuba berjalan. Bagaimana markah iman saya pada checkpoint pertama melalui sirat al mustaqim, diikuti markah solat, puasa, zakat, haji dan umrah serta lain-lain amalan??? Astaghfirullah! Bergetar sekali jiwa saya!

Bagaimana pula jika jarak itu adalah 70 batu jauhnya atau lebih daripada itu?

Ya, segalanya rahsia Allah.

Tetapi, untuk bermuhasabah itu bukan rahsia-Nya semata. Rahsia yang kita semua tahu. Setiap kali bermuhasabah, kita PERLU JADI LEBIH BAIK. Ayuhlah, kita bermuhasabah selalu, walau bagaimana caranya sekalipun.

Di sini saya tinggalkan video yang sempat saya rakamkan ketika di Puncak Zaitun. Visual mungkin tidak memuaskan, tetapi barangkali cukup buat kita muhasabah lagi. Dari puncaknya boleh kita lihat kubah kusam biru Al-Aqsa di sebelah kiri dan kubah emas berkilau As-Sakhra di sebelah kanannya.

Selamat bermuhasabah.

Sekurang-kurangnya terkesanlah dengannya, kerana gambar masjid yang saya rakamkan itu, adalah tempat peristiwa isra' dan mikraj Nabi Muhammad S.A.W. berlaku bertahun-tahun yang dulu. Seorang Nabi yang begitu mengasihi kita tanpa bertemu atau mengenali. Yang telah menyempurnakan Islam terutama dengan lengkapnya Al-Quran untuk kita anuti tanpa susah payah seperti baginda dan para sahabat terdahulu.

Allah. Allah. Allah.

Sebak. Rindu Muhammad tercinta.


video
Jerusalem/Baitulmaqdis - from Mount of Olives




Tiada ulasan: